Menu

Mode Gelap

Berita · 29 Jun 2024 WIB ·

FBI Peringatkan Penipuan Lowongan Kerja Remote. Siapa Jadi Korban?


 FBI Peringatkan Penipuan Lowongan Kerja Remote. Siapa Jadi Korban? Perbesar

YOURJOBPEDIA.COM – Biro Investigasi Federal AS (FBI) baru-baru ini mengeluarkan peringatan mengenai maraknya modus penipuan yang menggunakan iklan lowongan pekerjaan jarak jauh atau remote.

Penipuan ini dirancang untuk memikat para korban dengan tugas-tugas yang tampak mudah dan dapat dilakukan dari rumah secara online. Namun, di balik tawaran tersebut, terdapat upaya untuk mencuri data pribadi dan bahkan mata uang kripto dari para pencari kerja.

Penipu biasanya menyamar sebagai bisnis yang sah, seperti agen kepegawaian atau perekrutan. Mereka menghubungi korban melalui telepon atau pesan yang tidak diminta, memberikan tawaran pekerjaan yang menarik.

Untuk membuat skenario penipuan lebih meyakinkan, penipu mengarahkan korban ke portal atau situs palsu yang menawarkan gaji dalam bentuk mata uang kripto.

Penipu merancang pekerjaan palsu dengan struktur kompensasi yang membingungkan.

“Para penipu menyamar seperti bisnis yang legit, seperti agen kepegawaian atau perekrutan, dan mungkin menghubungi korban melalui telepon atau pesan yang tidak diminta,” tulis FBI seperti dilansir dari CNN Indonesia.

Mereka mengharuskan korban untuk melakukan pembayaran mata uang kripto terlebih dahulu agar dapat memperoleh lebih banyak uang atau untuk ‘membuka’ pekerjaan tersebut.

Pembayaran ini langsung masuk ke kantong penipu, sementara korban tidak mendapatkan apa-apa.

Menurut Laporan Kejahatan Internet tahun 2023 yang dirilis oleh FBI, terdapat peningkatan kerugian akibat kejahatan online sebesar 22 persen dibandingkan tahun sebelumnya. Total kerugian mencapai US$12,5 miliar.

Penggunaan layanan transfer mata uang kripto yang tidak berlisensi juga turut memperparah situasi ini, menyebabkan kerugian finansial yang lebih besar.

Untuk menghindari menjadi korban penipuan lowongan kerja remote, FBI memberikan beberapa saran penting:

  1. Waspadai Pesan Tawaran Kerja yang Tidak Diminta: Hindari mengklik tautan, mengunduh file, atau membuka lampiran dari pesan yang tidak dikenal.
  2. Jangan Pernah Mengirim Uang: Jangan pernah mengirim uang kepada orang yang mengaku sebagai ‘pemberi kerja’.
  3. Hindari Layanan Pemulihan Dana Kripto: Jangan membayar layanan yang mengklaim dapat memulihkan dana mata uang kripto yang hilang.
  4. Lindungi Informasi Pribadi: Jangan mengirimkan informasi keuangan atau identitas pribadi kepada orang yang memberikan tawaran pekerjaan yang tidak diminta.

Dengan mematuhi saran-saran di atas, kita dapat melindungi diri dari modus penipuan lowongan kerja remote yang kian marak.

Tetap waspada dan selalu verifikasi informasi sebelum mengambil tindakan lebih lanjut. Keamanan dan kehati-hatian adalah kunci utama dalam menjaga diri dari ancaman penipuan online.

Sumber : CNN

Artikel ini telah dibaca 0 kali

Baca Lainnya

Ternyata! Di Slovakia, Libur-pun Masih Digaji 70%

15 July 2024 - 14:59 WIB

16 Lowongan Kerja Terbaru untuk Tambang Emas Dompu PT Sumbawa Timur Mining

15 July 2024 - 13:47 WIB

Astra International Buka Lowongan Kerja untuk S1 dan S2, Ini Syarat dan Cara Daftarnya

15 July 2024 - 13:34 WIB

5 Lowongan Kerja di Yogyakarta Juli 2024 : Gaji, Syarat, Kualifikasi Lengkap

15 July 2024 - 13:22 WIB

Pelni Buka Lowongan Kerja, Usia 50 Tahun Bisa Daftar

12 July 2024 - 13:21 WIB

Unik! Skotlandia Buka Lowongan Khusus Pelawak, Berapa Gajinya?

12 July 2024 - 10:50 WIB

Trending di Lowongan Kerja